Cerita Tentang Sebuah Dompet

Nulis yang ringan-ringan (lagi) ah. Kemarin saya ngobrol sama pacar tentang banyaknya¬†ketololan di hidup saya. Iya, saking tololnya saya, teman-teman saya dulu pernah menyarankan saya untuk bikin buku berjudul “Ketololan Bayik”. Dan tololnya, ampe sekarang buku itu belum pernah tertulis juga, padahal stok cerita ketololan saya kian bertambah.

Eniwei, saya lantas teringat pada dompet saya. Banyak cerita mengharu biru tentang dompet saya ini.

Sebenarnya ini bukan dompet untuk uang sih. Ini dompet kartu nama. Gratis, souvenir dari hotel tempat teman saya bekerja. Saya pakai sampai sekarang, mungkin hampir 10 tahun usianya. Belum tergantikan, padahal….

Dompet ini berkali-kali hilang.

Bisa dipahami sih, karena ukurannya yang mungil, plus saya yang pelupa, dompet ini gampang terselip dan terlupakan.

Mustinya sih buat tempat kartu nama doang

Kehilangan pertama

Saat saya di Bali, sepulang dari dugem, dompet ini terjatuh entah di mana. Saya sudah pasrah saat menyadari dompet saya tiada. Selang beberapa hari, ada yang menghubungi saya. Untung ada kartu nama saya di sana, jadi dia tahu ke mana menghubungi pemilik dompet itu. Dompet itu kembali utuh, dan yang menemukan menolak saya kasih tanda terima kasih. Puji Tuhan!

Nyelip bentar

Ketika saya nongkrong bersama teman-teman di sebuah warung kopi di mall Jakarta, saya panik ketika mendapati lagi-lagi dompet saya nggak ada. Sudah saya tanyakan ke meja kasir, nggak ada juga. Cari di meja, di lipatan sofa, nihil. Udah pasrah gitu, eh tahu-tahu entah kenapa dompet saya ada di bawah sofa. Mungkin jatuh dan ketendang sampai jauh ke bawah sofa. Maaf ya man-teman yang sempat jadi heboh!

Menghilang misterius

Yang agak misterius ketika saya dan pacar berlibur ke Lombok. Sudah check-in, leha-leha di kamar, berniat pesan room service dan baru nyadar dompet saya (lagi-lagi) menghilang. Saya dan pacar langsung ubek-ubek kamar. Isi koper semua dikeluarkan. Lemari, laci meja, semua tempat tak luput dari pencarian. Akhirnya nyerah deh, dan telpon teman saya yang kerja di hotel tersebut. Dia bantu menghubungkan saya dengan Front Office. Saat bapak dari Front Office datang dan mendengarkan cerita saya, beliau ikut membantu mencari dan nggak butuh lama, dompet saya ketemu. Di mana? Di laci meja tulis yang jelas-jelas sudah saya dan pacar periksa, bahkan sudah kami keluarkan isi-isinya. Well, saya sih percaya ada yang ngumpetin dompet saya, mungkin karena kami nyelonong masuk kamar tanpa permisi (pacar saya pasti ketawa kalau mendengar cerita saya yang percaya tahayul gini hihihi).

Tertinggal di bandara

Dompet saya juga pernah tertinggal berhari-hari… di bandara Bali. Saat itu, saya berempat dengan teman-teman ditugaskan ke Taipei. Saat pesawat berada di ketinggian berapa puluh kilometer, mendadak saya merasa ada yang kurang. Dompet saya! Tapi ya ngapain panik, percuma juga udah di pesawat gini. Jadi ketika sudah landing, sembari menunggu bagasi, saya oprek-oprek tas ransel yang saya tenteng. Nggak ada. Di koper yang masuk bagasi, jelas nggak ada. Saya ingat-ingat, terakhir kali mengeluarkan dompet tersebut adalah di Burger King Bali Airport. Berbekal nomor hasil pencarian Google, akhirnya saya berhasil menelepon BK. Diterima oleh Supervisor yang singkat cerita, mengiyakan bahwa ada dompet tertinggal (plus satu bungkus rokok teman saya). Saya titip pesan saja, dan seminggu kemudian ketika saya landing di Bali, baru deh saya ambil. Lagi-lagi, utuh! Padahal lumayan banyak juga duit di dompet saat itu hehehe.

Semalam di luaran

Saat berlibur ke Ho Chi Minh kemarin, lagi-lagi tragedi dompet berulang. Malam terakhir, saya berniat check-in penerbangan menggunakan fasilitas hotel. Selesai urusan, kami ke kamar dan tidur. Esok hari, baru deh panik ke mana dompet saya. Cari di seluruh sudut kamar, nggak ada. Udah pasrah. Lalu ingat, jangan-jangan di business center. Dan… betul sodara-sodara, dompet saya tergeletak pasrah di samping komputer yang semalam saya pakai. Nggak ada yang nyentuh, nggak ada yang ngambil. Lagi-lagi, puji Tuhan!

 

Dan banyak lagi kasus nggak penting, sampai-sampai klien baru saya sudah paham kebiasaan saya di depan meja kasir: panik cari dompet.

Pacar dan teman-teman saya sudah sering menyarankan agar saya mengganti dompet itu dengan dompet yang lebih besar. Biar nggak gampang tertinggal. Sudah pernah beberapa kali nyoba sih, sudah pernah juga dihadiahi dompet, tapi ya nggak ngaruh. Lagian dompet ini praktis, enak digenggam.

Pacar pernah memberi saya dompet khusus kartu, biar dompet hitam ini tidak terlalu tebal isinya. Cuma tahan beberapa saat saja, karena lagi-lagi dompet kartu berwarna biru itu nyaris selalu lupa saya bawa. Yang ada saya bingung pas perlu KTP atau SIM. Akhirnya semua kartu berkumpul kembali di dompet hitam saya ini.

Entahlah sampai kapan saya memakai dompet ini. Kalau kata feng shui, beli dompet itu harus benar-benar yang kita sukai. Yang benar-benar kita cintai baik model maupun warnanya. Jadi nggak perlu dipaksa.

 

 

 

Baca tulisan lainnya....

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *