“This Is Linkedin, Not Facebook”

by on

Status Linkedin yang mirip Facebook

Belakangan ini, timeline akun Linkedin saya diwarnai oleh hal-hal yang menggelikan. Bagi saya sih, menggelikan, mungkin bagi yang lain, bikin emosi.

Eh, sudah pada paham ‘kan Linkedin itu makhluk macam apa? Jejaring sosial yang satu ini sudah berdiri sejak 2003 dan memang diperuntukkan bagi kalangan pebisnis dan kaum profesional, beda dengan Facebook dan sejenisnya yang penggunanya bermacam ragam.

Di tahun 2015, Linkedin mempunyai 400 juta pengguna di seluruh dunia dan lebih dari 4 juta pengguna di Indonesia saja.

Sungguh angka yang menarik, bukan? Bayangkan terhubung dengan sekian banyak kaum profesional dari berbagai belahan negara. Bakal banyak peluang yang bisa kita dapatkan.

Nah, belakangan linimasa saya di Linkedin diwarnai oleh update status orang-orang yang memancing berbagai komentar: “This is Linkedin, not Facebook!”

Ini Linkedin, bukan Facebook. Begitu komentar yang berseliweran sampai saya tergerak untuk menulis artikel ini. (FYI syukurlah saya belum pernah mendapat komentar tajam macam begitu – ya update status Linkedin saja sebulan sekali belum tentu hehehe.)

Banyak contoh kasus yang bisa saya ambil untuk ilustrasi, namun saya tampilkan yang terbaru saja ya. Nama dan foto dikaburkan agar tidak memancing hal-hal yang tidak diinginkan. Contohnya satu ini nih:

linkedin-1

Si mbak yang cukup manis ini suatu siang mengupdate statusnya dengan ucapan “Selamat makan siang semuanya.” Nggak disangka update statusnya mengundang banyak komentar. Sampai kemarin saat skrinsyut saya ambil saja sudah 98 komentar dan sampai hari ini pastinya sudah ratusan (saya nggak memantau lagi karena yang bersangkutan bukan 1st degree connection saya).

Tanggapan yang masuk bermacam-macam:
– Netral seperti “Selamat makan siang juga Bu”
– Agak nakal seperti “Selamat makan siang, Cantik”
– Memancing kesempatan seperti “Selamat makan Bu, kalau ada info lowongan boleh dong di-share”
– Tajam menusuk seperti “This is Linkedin, not Facebook”

Nah!

Komentar yang tajam menusuk ini memancing banyak komentar lainnya.

Beberapa membela si mbak. “Mbak ini ‘kan update status di lapaknya sendiri, ngapain sih pada sewot.”

Beberapa menyatakan persetujuannya bahwa update status seperti itu tidak layak dilakukan di Linkedin. “Nggak ada hubungannya dengan pekerjaan!”

Beberapa lagi mencoba menggali akar permasalahan: “Memangnya, Linkedin mengeluarkan peraturan apa saja yang boleh diposting dan apa yang tidak boleh diposting?”

Beberapa lagi seperti saya – cukup diam saja, mengamati tanpa komentar.

Kasus serupa nggak cuma terjadi di kalangan pengguna Indonesia lho. Beberapa status dari network saya di luar negeri pun, memancing debat kusir nggak guna tentang status yang layak dan atau tidak layak dibagikan di Linkedin.

Banyak yang menyayangkan, mengapa Linkedin sekarang beda tipis dengan semacam media sosial lainnya. Terlalu banyak konten yang nggak ada hubungannya dengan bisnis, berseliweran.

Bagi saya sendiri, hakikat Linkedin sudah pasti beda dengan Facebook, maka dari itu cara saya menggunakan Linkedin pasti beda dengan cara saya menggunakan Facebook.

Di Linkedin, saya memperluas jejaring saya dengan kaum pebisnis dan profesional.

Di Facebook, saya berteman dengan siapa saja yang sekiranya cocok tanpa peduli mereka kerja di mana.

Di Linkedin, saya mengupdate status jarang-jarang, yang jelas resume pasti terupdate dengan baik. Tapi kalau sekedar update foto makan siang atau update status keriaan, pantang ya!

Di Facebook, saya bisa beberapa kali dalam sehari update status, entah itu hasil pemikiran sendiri atau sekedar berbagi artikel yang saya pandang menarik.

Di Linkedin, saya selektif dalam menjaga network saya. Beberapa fake account atau akun abal-abal yang suka mengirim message yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan, pasti saya block.

Di Facebook, saya lebih santai, kalau pun ada akun nggak jelas ya cukup di unfriend saja tanpa perlu di-block. Kalau itu teman di dunia nyata, biar nggak bikin sakit ati, ya di-unfollow saja jadi meskipun tetap berteman tapi saya nggak perlu sakit mata lihat update-an status mereka.

Karena bagi saya, Linkedin adalah pencitraan saya di dunia kerja, dan Facebook adalah pencitraan saya di dunia maya seutuhnya.

Bagi saya, status yang layak diupdate di Linkedin hanya terbatas pada:
– Share lowongan kerja
– Update profile terutama kalau ganti pekerjaan atau perusahaan
– Share artikel yang menarik, namun ada korelasinya dengan dunia bisnis

Tapi ‘kan itu saya ya. Orang lain bisa saja berbeda pendapat, seperti mbak itu yang mengupdate status “Selamat makan siang ya semuanya” yang tentunya nggak ada korelasinya dengan dunia kerja.

Memang sih, nggak ada salahnya, itu ‘kan lapak dia. Akun dia.

Nggak ada peraturan yang jelas di Linkedin tentang update-an status yang layak maupun tidak layak. Hanya saja, sebagai kaum pekerja diharapkan para pengguna bisa menyadari bagaimana cara menggunakan Linkedin sebagaimana mestinya, dan tidak ‘mengotori’ Linkedin dengan status-status yang tidak ada korelasinya dengan dunia kerja.

Kembali ke pribadi masing-masing sih. Saya nggak mau melarang-larang, lha bener toh, itu akun dia.

Yang jelas saya punya catatan tersendiri tentang pengguna yang suka mengupdate status (yang bagi saya) tidak jelas itu. Cukup dicatat dalam hati, tanpa perlu memancing api dengan ikut berkomentar macam-macam.

Dan suatu pagi saya mendapati status yang lebih dahsyat lagi.

This is Linkedin not Facebook

Si ibu ini mengupload fotonya sebagai cara dia bilang “I don’t care”. Ya sebelas-dua belas dengan si mbak yang berpendapat toh dia update status di lapak dia.

Saya sih nggak mau repot. I don’t care juga kok sama si Ibu ini, mau dia upload foto bugil sekalipun. Yang penting nggak ada sangkut pautnya dengan saya, gitu aja. Beda kalau dia nge-tag atau mention saya.

Kalau dikomenin, malah seneng ‘kan dia, dan komen itu ‘kan pertanda care.

Jadi simpulannya?

Simpulannya: nggak dipungkiri, Linkedin memang jauh beda dengan masa awalnya dulu, dan bagaimana cara kita menyikapi perubahan itu ya tergantung pada pribadi masing-masing.

You may also like

11 Comments
  1. Bos Informasi 2 years ago

    Baik facebook ataupun Linkedin sama-sama memiliki kelebihan dan kekurangan. Tergantung penggunanya mau diapakan kedua platform ini. Jadi ya baik atau buruknya itu tergantung pengguna

  2. bayik 2 years ago

    @Bos: betul bos. Pinter-pinter memakai dan pinter-pinter bereaksi terhadap ulah pengguna lain. Makasih sudah mampir dan membaca ya!

  3. Rudhie Hariyanto 2 years ago

    hehehe lucu judulnya, linkedin baru denger saya, tau sih biasanya diblog-blog ada tombol share ke medsos itu. tapi isinya belom tau sama sekali, jadi linkedin itu lebih ke kelangan profesional. bagaimana saya ini yang masih siswa, boleh ikutan ngak ??

  4. Rach Alida Bahaweres 2 years ago

    Aku pake linkedin tapi nggak aktif, mas. Cuma akhirnya tahu teryata kalau berguna banget ya 🙂

  5. bayik 2 years ago

    Iya @Mbak Lida, banyak manfaatnya kalau kita bisa pergunakan dengan benar. Paling nggak, dapat tawaran pekerjaan pas kita butuh hehehehe.

  6. bayik 2 years ago

    @Rudhie: iya Linkedin sebenarnya buat kalangan profesional aja. Bisa join sih, tapi kalau siswa/mahasiswa jarang dapat koneksi kecuali kalau profilenya “menjual”. Saran saya sih, meski status mahasiswa tapi profil bisa dibuat profesional misalnya: pakai nama sebenarnya dan jangan pakai nama alay, pekerjaan bisa diisi semacam “Blogger Professional” atau “Freelance Writer” dsb.

  7. wahyu Rusdiansyah 2 years ago

    semuanya kembali lagi kepada si pengguna mau diapakan tuh sosial media yang dia punya…
    semuanya juga ada kelebihan dan kekurangan nya..

  8. bayik 2 years ago

    Betul @Mas Wahyu… seperti di dunia nyata, pepatah “di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung” juga berlaku. Jadi bertingkah lakulah sesuai media sosial tempat kita bermain.

  9. haris 2 years ago

    saya biasanya langsung remove contact yang posting ala facebook, bahkan walaupun ybs cuma nge-like postingan ala facebook tsb.

    Hal menyebalkan lainnya adalah orang yang nge-add tapi nggak jelas tujuannya apa dan kita nggak kenal sama sekali. Cuma buat nambah contact doang? Kayak di FB aja :))

  10. wawan setiawan 2 years ago

    Saya setuju dengan bayik, linked in lebih bersifat formal, kualitas postingan pun mesti dijaga dan mestinya yg berkaitan dengan profesi yg dilakoni.
    Saya pribadi setuju walopun tdk ada aturan dari linked in untuk mengunggah apa saja, tapi secara profesional mesti juga difikirkan estetikanya. #pendapatpribadi

  11. bayik 2 years ago

    Iya @Wawan, seharusnya kalo udah jadi pekerja harusnya udah paham dengan etiket ya, nggak kayak anak SMA yang harus diceramahi hehehe. Makasih udah mampir dan membaca ya!

Leave a Comment

Your email address will not be published.