Ulasan: “Selingkuh” (Paulo Coelho, 2014)

by on

Buku pertama yang saya selesaikan baca di tahun 2015 berjudul “Selingkuh”, karya Paulo Coelho. Ya berhubung lagi ngirit budget, edisi terjemahan bahasa Indonesia pun tak mengapalah. Dan tak butuh waktu lama untuk melahap buku setebal 315 halaman ini. Setelah selesai, kesannya… campur aduk.

Sedikit bingung, karena tumben tulisan Paulo Coelho nggak bikin saya tersentuh, dan di beberapa bagian bikin males karena bertebaran kata-kata klise, termasuk kutipan dari Alkitab, yang malah terasa berlebihan dan nggak menambah bobot cerita. Malah satu episode bikin saya berulang-ulang membaca, mencoba mengerti paparan panjang lebar tentang kasih yang langsung loncat ke perenungan Linda tentang cinta dan kehidupannya (hal. 139). Kok, nggak nyambung rasanya ya?

Di sisi lain, ayolah, ini tetap Paulo Coelho. Meski nggak semencekam “Veronika Decides to Die” ataupun sedalam “Alchemist” dan juga nggak semenarik “The Winner Stands Alone”, tetap dia adalah Paulo Coelho, yang bisa mengubah tema sebiasa selingkuh menjadi sebuah cerita.

Iya, temanya biasa banget, tentang seorang Linda yang hidup mapan tak kurang suatu apa, punya suami dan anak-anak tercinta, punya karir sebagai jurnalis, pendek kata: tak kurang suatu apa. Toh, tetap Linda merasakan satu kekosongan, satu perasaan yang hadir tanpa alasan. Lalu ia bertemu dengan mantan kekasihnya, dan perselingkuhan terjadi.

Biasa banget ‘kan?

Bagusnya, Paulo Coelho nggak berlama-lama dengan drama dan nggak juga bikin plot yang sok dramatis. Akhir cerita pun bisa dibilang antara biasa dan nggak biasa. Dan Coelho tetap setia dengan tema besar di setiap bukunya: pengembaraan pribadi menuju yang sejati. Cerita dipaparkan lewat kacamata Linda, membuat kita ikut naik turun seiring permenungannya. (Naik turunnya jangan ibaratkan seperti naik roller coaster, karena seperti saya bilang, biasa banget apalagi untuk sekelas Paulo Coelho.)

Lumayan sih, jadi punya bahan pemikiran tentang selingkuh dan perselingkuhan. Saya punya banyak cerita tentang perselingkuhan di dunia nyata (cerita dari teman-teman saya yang mengalaminya, bukan saya, saya mah tipe setia). Kenyataan yang membuat saya mengamini: manusia itu lemah. Daging itu lemah. Begitu mudah tergoyah oleh sesuatu yang lain, yang lantas didukung oleh logika dengan sekian banyak pembenaran dan alasan.

Nggak semua orang seberuntung Linda, karena Coelho menciptakan sosok suami yang begitu pengertian, yang nggak banyak cakap tapi mau dan mampu mengerti situasi yang sedang dihadapi sang istri.

Dan nggak semua orang juga, yang pernah selingkuh, sekokoh Linda dalam mengarungi satu fase perjalanan hidupnya itu. Kebanyakan orang berlindung di balik pembenaran, lalu menjadi seseorang yang lebih buruk dari sebelumnya. Mbokya berkaca pada Linda, yang menjalani fase itu dengan tegar – meski ada satu sesi di mana dia menangis tak tertahankan. Terus melangkah selayaknya pecatur yang sedang bermain. Menuruti hawa nafsu sesatnya lalu berhenti ketika sudah waktunya berakhir. Lalu mendapat pencerahan. Lalu dunia kembali terasa sama baginya, kembali seperti semula, dengan penghayatan yang berbeda.

Kutipan Paulo Coelho Selingkuh

Bukan berarti saya setuju dengan pilihan Linda, membenarkan perselingkuhan sebagai satu fase wajar yang harus dijalani dan dilewati. Bagi saya, selingkuh itu tetap satu tindakan terlarang, karena itu berarti mengingkari komitmen dengan pasangan.

Ya kalo kayak Linda yang sepertinya lagi mengalami kekosongan eksistensial, dimaklumi dah. Lagian itu cuma fiksi.

Jadi kesimpulannya gimana? Bagi saya, buku ini tetaplah berharga untuk dibaca tuntas, namun tak begitu berharga untuk tetap berada di rak saya. Jadi, ada yang mau saya kirimi buku ini? Gratis!

Update: Bukunya sudah saya hibahkan ke teman. Kalau mau buku gratis, pantengin terus blog ini, saya akan bikin giveaway setiap bulan! 

You may also like

13 Comments
  1. Shopia mulyani 3 years ago

    Bukunya sudah berpindah rak?

    kalau belum, mungkin bisa berpindah ke rak kamar kosan saya 🙂

    Senang bisa berbagi cerita terkait karya Paulo. The Alchemist yg masih belum saya taklukkan. 😀

  2. Shopia mulyani 3 years ago

    saya tunggu responnya via email ya 🙂

  3. Anonymous 3 years ago

    Saya mau

  4. bayik 3 years ago

    Hi Shopia maaf baru sekarang buka blog lagi. Sudah langsung ada yang nyamber malam itu juga, tapi masih ada beberapa stok buku. Nanti saya email ya.

    Anon: Hehehe maaf juga ya 🙂

  5. Dinar 2 years ago

    mau…… bukunya mau saya, masihkan???????????????

  6. bayik 2 years ago

    waduh, bukunya udah kuhibahkan sejak sekian lama….

  7. Dinar 2 years ago

    owh, oke… Terima Kasih 🙂

  8. Riendra 2 years ago

    Telat banget baca blog ini memang, tapi yaa mgkin saya salah fokus, jd menurut anda, buku2 seperti apa yg berharga untuk tetap ada pada rak buku anda? Heehe…
    Karna rak buku saya siap untuk menampung buku apapun, jika anda ingin mengisinya… hehehee…
    Best regards….

  9. bayik 2 years ago

    @Riendra: kalau buku itu pengin berkali-kali saya baca ulang, saya akan tetap simpan… misalnya “Soe Hok Gie: Catatan Seorang Demonstran”. Okesip saya simpan alamat emailnya, kebetulan ini ada beberapa novel yang mau saya ‘bersihkan’ dari rak buku saya hehehe. Terima kasih sudah mampir dan membaca ya!

  10. mey 1 year ago

    Hi…hi…thanks sudah memberi bocoran kisah buku ini. Meski tulisan ini terlaluvsederhana u kelasan PC, tapi aku udah jatuh cinta dgn karya 2ny yg lain. The Zahir n Veronica decides to die. Adakah buku2 PC yg lain ?:The Alchemist or Prada ect ????

  11. bayik 1 year ago

    Hi Mei, iya saya pecinta PC juga dan semua tulisannya sudah saya baca. Yang berkesan bagi saya sih selain The Alchemist, juga 11 Minutes dan Veronika Decides to Die. The Winner Stands Alone juga keren karena membahas dunia keartisan yang glamor.

    Terima kasih sudah mampir dan membaca ya!

Leave a Comment

Your email address will not be published.